sponsor

Theme images by kelvinjay. Powered by Blogger.

Biografi

Tips

Dunia

Religi

Sains

Medis

Entrepreneur

Brand

» » » » Al-Jurjani : Dokter Penyusun Ensiklopedia Kedokteran


Nama lengkapnya adalah Ismail bin al-Husayn Zaynuddin Abu’l Fada’il al-Husayni al-Jurjani. Di Barat, ia dipanggil dengan sebutan Gurgan. Beliau adalah seorang bangsawan yang menguasai ilmu kedokteran dengan berbagai karya-karya fenomenal yang ditulisnya. Sepanjang hidupnya, ia telah meneliti berbagai masalah yang berkenaan dengan dunia pengobatan. Dalam kitab-kitabnya, ia memaparkan secara detail dan terperinci berbagai masalah kedokteran yang nantinya dapat menjadi acuan para penerusnya.

Prestasi yang membuatnya terkenal adalah keberhasilannya menyusun sebuah kamus besar yang berjudul Qamus al-Thib. Karena kelengkapan informasi yang disuguhkan oleh kamusnya itu, ia sering dijuluki sebagai “Bapak Kamus”. Kamus karyanya itu telah diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa seperti bahasa Turki, Urdu, Ibrani, Latin, dan bahasa-bahasa Eropa lainnya. Kamus al-Thib sendiri juga telah menjadi acuan perkuliahan bagi para mahasiswa kedokteran di banyak negara.

Selain itu, ada satu lagi buku karangan al-Jurjani yang sangat populer yang bertajuk Dakhira-l Khwarizm Shahi. Buku ini boleh jadi merupakan ensiklopedia ke­dokteran pertama yang ditulis dalam bahasa Persia dan memuat tidak kurang dari 430.000 entri. Bahkan, buku ini disebut-sebut sebagai salah satu karya terpenting di bidangnya. Ensiklopedia ini terdapat pula dalam versi bahasa Arab dan telah diterjemahkan ke dalam bahasa Turki, serta diterjemahkan pula dalam bentuk ke bahasa Ibrani.
Selain menjadi semacam “sumber informasi’ untuk teori medis Abad Pertengahan, buku Dakhira-l Khwarizm Shahi ini juga merupakan rujukan penting dalam bidang farmakologi. Hal ini karena ensiklopedia ini juga memuat nama-nama tumbuhan dan obat dalam bahasa Persia. Bahkan, meskipun kitab itu belum dicetak secara luas kala itu, karya al-Jurjani ini telah populer sekali di Persia dan India, serta telah diterjemahkan ke dalam bahasa Ibrani, Turki, dan Urdu.

Sebenarnya, al-Jurjani banyak menulis karya bermutu. Beberapa di antaranya bersifat substansial, terutama yang berkaitan dengan dunia kedokteran dan filsafat. Kebanyakan dari karya-karya tulisnya tersebut dilestarikan dalam wujud manuskrip-manuskrip. Di samping itu, telah ditemukan sebuah risalah singkat berbahasa Arab berjudul al-Risalah al-Munabbiha yang mengulas mengenai masalah-masalah kefanaan dan kesia-siaan dunia ini. Bahasan ini oleh tokoh bernama al-Bayhaqi, sekaligus dihubungkan dengan biografinya.

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply